Monday, 3 June 2013

ANALISIS PORTOFOLIO OPTIMAL MENGGUNAKAN (CAPM) PADA SAHAM SYARIAH JAKARTA ISLAMIC INDEX (JII)


          Suatu kegiatan investasi perlu mempertimbangkan akan besar resiko dan  return  yang  akan  didapat.  Penilaian  resiko  dan  return  tersebut  diperlukan  suatu  analisis guna mengetahui keakuratan besar risiko dan  return. Analisis  portofolio optimal merupakan salah satu teknik analisis dalam menentukan besarnya resiko  dan  return. Model  Capital Assets Pricing Model  (CAPM) merupakan salah satu  model  analisis  portofolio  optimal  yang  dapat  digunakan  untuk  menganalisis besarnya risiko dan return dari suatu sekuritas dan mampu membentuk portofolio  optimal.      Analisis     portofolio      model      CAPM        merupakan        analisis    yang  menghubungkan  antara  saham-saham  beresiko  dengan  indeks  pasar  (IHSG)  dan  aset bebas resiko.   

          Penelitian ini membahas tentang analisis portofolio optimal dengan model CAPM dengan populasi saham syariah Jakarta Islamic Index (JII) yang tergabung dalam  Bursa  Efek  Indonesia  (BEI).  Sampel  yang  diambil  berdasarkan  teknik purposive random sampling,  yaitu teknik pengambilan sampel yang mendasarkan pada   kriteria-kriteria   tertentu,   kriteria-kriteria   tersebut   adalah   yang   pertama sampel  diambil  berdasarkan  saham-saham  yang  selalu  masuk  dalam  JII  dan diperoleh  17  saham,  kedua  berdasarkan  kriteria  pertama  dipilih  saham-saham yang memiliki nilai mean return positif. Saham-saham yang terpilih adalah ASRI,CPIN,  KLBF,  SMGR,  LPKR,  UNVR,  INTP,  ASII  dan  TLKM  pada  periode Januari 2011 – Januari 2013.  

         Analisis  portofolio  optimal  dengan  CAPM  dilakukan  terhadap  4  (empat) kelompok   portofolio.   Portofolio   optimal   terdapat   pada   kelompok   Portofolio Ketiga,  dengan  proporsi  terbesar  terdapat  pada  saham  TLKM,  yaitu  49,41%, saham  KLBF  sebesar  44,69%  dan  saham  UNVR  sebesar  5,9%,  dengan  mean return portofolio sebesar 0,232% dan resiko portofolio sebesar 1,403%.

Kata  Kunci  :  CAPM,  Expected  Return  dan  Risk,  Portofolio  Optimal,  Saham  Syariah

           

                                                  BAB I
                                          PENDAHULUAN


 1.1. Latar Belakang
        Kegiatan  investasi  pada  hakekatnya  memiliki  tujuan  untuk  memperoleh  suatu keuntungan tertentu. Tujuan mencari keuntungan merupakan hal yang membedakan kegiatan  investasi  dengan  kegiatan  menabung,  investasi  adalah  untuk  perlindungan serta    untuk     memperoleh         rasa    aman     melalui      tindakan      berjaga-jaga      dengan mencadangkan  sejumlah  dana.  Dalam  melaksanakan  kegiatan  investasi,  seorang investor  dihadapkan  pada  dua  hal  yaitu  tingkat  pengembalian  dan  juga  resiko  yang
mungkin timbul akibat adanya ketidak pastian.1

      Pada     dasarnya,      suatu    model      akan     dapat     membantu        memahami         suatu permasalahan yang umum menjadi suatu gambaran yang  lebih sederhana. Demikian pula   halnya   dengan   model   keseimbangan   dalam   analisis   portofolio.2   Analisis menggunakan  model  keseimbangan  akan  mampu  memahami  bagaimana  perilaku investor  terhadap  kondisi  pasar  secara  keseluruhan,  dan  mengetahui  mekanisme pembentukan harga dan  return pasar ke dalam bentuk  yang lebih sederhana. Selain
itu   model     keseimbangan         juga   dapat     membantu       untuk     memahami        bagaimana           menentukan risiko yang relevan terhadap suatu  asset (saham), serta hubungan risiko dan return yang diharapkan untuk suatu aset pada kondisi pasar yang seimbang.  

      Demikian  pula  dengan  halnya  model  keseimbangan  portofolio  Capital  Asset Pricing  Model  (CAPM).  Capital  Asset  Pricing  Model  (CAPM)  merupakan  model analisis  portofolio  yang  menghubungkan  antara  aset-aset  beresiko  dengan  indeks pasar (IHSG) dan aset bebas resiko.  Model CAPM pertama kali di perkenalkan oleh Sharpe , John Lintner, Jack Treynor dan Jan Mossin.  Teori CAPM didasarkan pada teori portofolio yang dikemukakan oleh Markowitz. Berdasarkan model Markowitz, masing-masing  investor  diasumsikan  akan  mendiversifikasikan  portofolionya  dan memilih  portofolio  optimal  atas  dasar  estimasi  investor  terhadap  return  dan  risiko, pada   titik-titik   portofolio   yang   terletak   di   sepanjang   garis   portofolio   efisien.

      Disamping        itu,   ada    beberapa      asumsi      lain   dalam     CAPM        yang     dibuat menyederhanakan realitas-realitas yang ada yaitu   :

  1. Semua investor mempunyai harapan dan ekspektasi yang sama (homogeneous expectation).  Semua  investor  menggunakan  sumber  informasi  seperti  tingkat return, variansi return dan matriks korelasi yang sama dalam kaitannya dengan pembentukan portofolio yang efisien.
  2. Semua investor mempunyai satu periode waktu yang sama.
  3. Tidak  adanya  biaya  transaksi.  Dengan  demikian  pemodal  bisa  membeli  atau menjual sekuritas tanpa menanggung biaya transaksi.
  4. Investasi  sepenuhnya  dapat  dipecah-pecah  (fully  divisible ).  Artinya  pemodal bisa melakukan investasi sekecil apapun pada setiap jenis sekuritas.
  5. Tidak ada pajak penghasilan bagi investor.
  6. Terdapat  banyak  sekali  investor,  dan  tidak  ada  satu  pun  investor  yang  dapat mempengaruhi harga suatu sekuritas. Investor hanyalah sebagai penerima harga (price takers ).
  7. Para investor dapat melakukan short sales yakni melakukan penjualan saham, padahal ia tidak memiliki saham tersebut. 
  8. Tidak terjadi inflasi.
  9. Semua aktiva dapat diperjualbelikan di pasar sesuai harga yang berlaku secara liquid (cepat).
  10. Semua  investor  dapat  meminjam  (borrowing)  atau  meminjamkan  (lending) pada portofolio bebas resiko dengan tingkat bunga yang sama (risk-free rate of return)
  11. Pasar modal dalam keadaan seimbang (equilibrium). Kondisi equilibrium yaitu suatu kondisi dimana seluruh surat berharga dihargai dengan sempurna.


       Asumsi-asumsi  pada  model  CAPM  memang  terlihat  tidak  realistis,  misalnya dengan   tidak   adanya  biaya  transaksi,  tidak  adanya  inflasi,  tidak  adanya   pajak penghasilan  dan  hanya  ada  satu  periode  waktu.  Meskipun  demikian,  berdasarkan pengalaman  dalam  dunia  nyata  dari  para  ahli  yang  mencoba  untuk  melepaskan beberapa   asumsi   yang   ada,   ternyata   hasil   yang   diperoleh   tidaklah   terlampau melenceng  dari  realita.  Sehingga,  harapan  bahwa  CAPM  dapat  digunakan  sebagai suatu    alat   analisis   portofolio     yang    handal,    cukup     terpenuhi.    Seiring    dengan sedemikian  besarnya  kebutuhan  akan  hadirnya  suatu  alat  analisis  investasi  yang handal, maka dengan segala keterbatasan dan kelebihannya tersebut, CAPM menjadi suatu model portofolio  yang cukup banyak digunakan  oleh para investor  di seluruh dunia.  

       Sejak ditandatanganinya nota kesepahaman antara BAPEPAM dengan Dewan Syariah Nasional - Majelis Ulama Indonesia (DSN-MUI) tentang pasar modal syariah pada tahun 2003, pasar modal syariah mengalami banyak mengalami perkembangan yang  cukup  signifikan.  Badan  Pengawas  Pasar  Modal  dan  Lembaga  Keuangan (BAPEPAM  &  LK)  mengungkapkan  bahwa  secara  umum  pada  tahun  2007  kinerja indeks saham syariah yang diukur dalam JII lebih baik dibandingkan dengan Indeks Harga  Saham  Gabungan  (IHSG)  dan  saham  LQ-45.  Ketua  LK  Fuad  Rahmany mengatakan  bahwa  perkembangan  produk  pasar  modal  syariah  berbasis  syariah hingga Desember 2007 tetap menunjukan trend yang meningkat.  

1.2. Batasan Masalah
 Pada penelitian ini terdapat beberapa batasan-batasan yang akan diteliti, batasan-batasan    ini   digunakan      untuk    mempermudah          peneliti   dalam     melakukan       suatu penelitian. Penelitian  ini  dibatasi  dengan  analisis  portofolio  dengan  menggunakan model  Capital Asset pricing Model (CAPM). Objek yang akan diteliti adalah saham syariah  yang  tergabung  dalam Jakarta  Islamic  Index  (JII)  di  Bursa  Efek  Indonesia (BEI) dengan saham-saham yang digunakan yaitu saham PT.Alam Sutera Realty Tbk, PT.Charoen Pokphand Indonesia Tbk, PT.Kalbe Farma Tbk, PT.Semen Gresik Tbk, PT.Lippo Karawaci Tbk, PT.Unilever Indonesia Tbk PT.Indocement Tuggal Prakas Tbk, PT.Astra Internasional Tbk dan saham PT.Telekomunikasi Indonesia Tbk pada periode Januari 2011 – Januari 2013.



1.3. Rumusan Masalah
     Berdasarkan  latar  belakang  dan  batasan  masalah  diatas  didapatkan  rumusan masalah sebagai berikut :
     1.   Bagaimana  proses  pembentukan  portofolio  optimal  dengan  Capital  Asset   Pricing Model (CAPM) ?
     2.   Seberapa   besar   proporsi   dari   masing-masing   saham   syariah   pembentuk
         portofolio optimal?
     3.   Berapa besarnya  expected return dan resiko portofolio yang diberikan dalam analisis portofolio optimal yang terbentuk?

1.4. Tujuan Penelitian
     Berdasarkan   rumusan   masalah   diatas   didapatkan   tujuan   penelitian   sebagai
berikut :
     1.   Mengetahui proses pembentukan portofolio optimal dengan CAPM.
     2.   Mengetahui besarnya proporsi dari masing-masing saham syariah pembentuk portofolio optimal.
     3.   Mengetahui  besarnya  mean  return  dan  resiko  portofolio  dalam  portofolio optimal yang terbentuk.

1.5. Manfaat Penelitian
   Dalam penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat bagi beberapa aspek.

     1.   Aspek teoritis, yaitu sebagai tambahan referensi untuk mengembangkan ilmu  pengetahuan,      khususnya       bidang    pasar    modal      yang    berkaitan     dengan pembentukan portofolio saham dikaitkan dengan kondisi pasar.

     2.   Aspek praktis, yaitu untuk memberikan informasi kepada para investor yang akan berinvestasi pada saham-saham yang masuk dalam Jakarta Islamic Index  (JII) untuk menentukan apakah dalam setiap perubahan kondisi pasar (bullish atau   bearish)   perlu   membentuk   portofolio   optimal   yang   berbeda   agar  diperoleh return optimal pada tingkat risiko yang tertentu.
1.6. Tinjauan Pustaka
     Penelitian   tentang  portofolio  optimal  dengan   CAPM   peneliti  menggunakan beberapa   penelitian-penelitian   sebelumnya   yang   berkaitan   dengan   pembentukan portofolio optimal dengan CAPM, diantaranya adalah  :
     1.   Skripsi   dari   Rizal    Yudha     Tama,     mahasiswa      Universitas     Gajah     Mada  “PEMBENTUKAN PORTOFOLIO OPTIMAL DENGAN METODE CAPM  PADA  SAHAM  LQ-45  PERIODE  SEPTEMBER  2009  –  SEPTEMBER 2011”. Dari penelitian tersebut didapatkan hasil bahwa dalam portofolio yang  terbentuk dengan model CAPM memberikan hasil bahwa return harapan yang diprediksi adalah relatif tinggi yaitu sebesar 0,03419% dan resiko yang akan  ditanggung relatif kecil, yaitu sebesar 0,0198% .

   2.   Skripsi   dari   Dian   Sukma   Yusnita   mahasiswa   Universitas   Gajah   Mada,
        “PEMBENTUKAN  PORTOFOLIO  OPTIMAL  DENGAN  PENDEKATAN CAPM”. Pada penelitian ini dilakukan pada saham LQ-45 dan hasil penelitian yang  dilakukan  memporeh  hasil  bahwa  dari  14  saham  yang  diteliti  terdapat beberapa  saham  yang  memiliki  nilai  negatif  pada  pembentukan  portofoli optimal,  sehingga  para  investor  harus  melakukan  short  sales  untuk  saham- saham tersebut guna meminimalisir resiko yang akan ditanggung.

    Pada  penelitian  yang  sekarang  memiliki  persamaan  dalam  metode  yang  akan digunakan, yaitu metode  Capital Asset Pricing Model (CAPM), akan tetapi dalam penelitian   ini   objek   yang   diteliti   berbeda   dengan   objek   yang   diteliti   peneliti sebelumnya.  Jika  pada  penelitian  sebelumnya  objek  yang  diteliti  adalah  saham-saham  LQ-45,  pada  penilitian  yang  sekarang  objek  yang  diteliti  adalah  saham-saham yang tergabung dalam Jakarta Islamic Index (JII).

                                   Tabel 1.1 Kajian Pustaka



      No      Nama Peneliti        Judul                                       Metode         Obje

       1      Rizal Yudha          Pembentukan Portofolio Optimal               CAPM          LQ-45
              Tama (UGM)           Dengan Metode CAPM Pada
                                              Saham LQ-45 Periode September
                                               2009 – September 2011

       2      Dian Sukma           Pembentukan Portofolio Optimal               CAPM          LQ-45
               Yusnita                   Dengan Pendekatan CAPM
              (UGM)

       3      Akhmad               Analisis Portofolio Optimal                  CAPM             JII
              Khoirul Imron        Menggunakan CAPM Pada
              (UIN)                    Saham Syariah Jakarta Islamic Index (JII)


1.7. Sistematika Penulisan
     Guna   memberikan   gambaran   secara   menyeluruh   dan   memudahkan   dalam memahami  penelitian  skripsi  ini,  maka  secara  garis  besar  sistematika  skripsi  ini terdiri dari :

Bab I : Pendahuluan.

     Pada  bab  I  ini  membahas  tentang  pendahuluan  dari  tema  yang  diangkat  dalam  tugas  akhir  yang  meliputi  latar  belakang,  batasan  masalah,  rumusan  masalah,  tujuan  penelitian,  manfaat  penelitian,  tinjauan  pustaka,  metode  penelitian  dan  sistematika penulisan.

Bab II  : Landasan Teori.
     Dalam bab II ini membahas tentang landasan teori yang digunakan sebagai dasar dalam penelitian.

Bab III : Metodologi Penelitian.
     Dalam   bab   III   ini   akan   dipaparkan   mengenai   metodologi   penelitian   yang digunakan pada penelitian ini.  

Bab IV : Capital Asset pricing Model (CAPM)
     Pada   bab   IV   merupakan   inti   dari   penelitian.   Bab   ini   membahas   tentang  pengertian CAPM dan bagaimana cara pembentukan portofolio optimal.

Bab V  : Hasil dan Pembahasan
     Pada bab V akan dibahas analisis data dan pembahasan hasil penelitian

Bab VI : Penutup
     Pada bab VI berisi tentang kesimpulan dari pembahasan pada bab sebelumnya,

     dan saran-saran yang pelu disampaikan untuk penelitian berikutnya.

1 Tandelilin,E. Portofolio dan Investasi . (Yogyakarta : 2010, Kanisius), p. 183.  

2 Abdurahman. Buku Pegangan Pengantar Statistika Keuangan . (Yogyakarta : 2008, FMIPA UGM),  

  p. 4.  

3 Tandelilin,E. Portofolio dan Investasi . (Yogyakarta : 2010, Kanisius), p. 187.  

4 Ibid. p. 187.  

5 Jogiyanto, Analisis Investasi Dan  Portofolio Optimal . (Yogyakarta : 2008, BPFE), p. 487.  

6 Ibid , p. 488.
7  Qudratullah,  M.F,  Dkk.,  Analisis  Return  Dan  Resiko  Investasi  Saham  Syariah  di  Bursa  Efek Indonesia   dalam   Rangka   Penguatan   System   Ekonomi   Islam   Indonesia,   Prosiding   DIPA Direktorat jenderal Pendidikan Islam 2011, p. 2 . 
Sumber: Akhmad Khoirul Imron

              irul.moen@gmail.com

0 comments:

Post a Comment

mohon untuk meninggalkan komentar.. karena satu kata dari anda sangat berarti bagi saya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...